Pengalaman SBMPTN 2017, Ga ada yang Mustahil (part 1)

Sesuai janji gw di postingan sebelomnya, gw bakal cerita pengalaman gw ikut sbmptn 2017. Ini bakalan panjang sih ceritanya, jadi gw bagi 2 part ya.

AWAL MULA

Awal gw masuk kelas 12, gw ga kepikiran sama sekali buat masuk universitas negeri, walaupun impian dari kecil gw itu bisa kuliah di Universitas indonesia… Sebenernya engga juga sih, impain awal gw itu kuliah di STPI karena dari kecil cita” gw emang mau jadi pilot (sampe sekarang malah).

Saking semangatnya waktu itu pas SMP gw udah cari” info buat masuk sekolah kedinasan itu dan gw langsung down karena liat salah satu syaratnya adalah ga boleh pake kacamata, sedangkan gw udah pake kacamata dari SD, pupuslah sudah impian gw jadi Penerbang. Well, iya mungkin kalian ada yang bilang kan ada sekolah penerbangan lain / masuk swasta aja. Ya gasalah sih, tapi kalo masuk swasta jujur aja gw gakuat sama biayanya yang sampe ratusan juta. Jadi penerbang itu ga mudah…

Jadi seiring berjalanya waktu gw nemu “tujuan” hidup gw yang baru, pariwisata.  Seperti yang gw bilang diatas, kalo dari awal gw masuk kelas 12 gw ga ada niatan masuk negeri karena gw sekolah di swasta, minim banget info tentang PTN, dan dari kelas 11 gw udah diundang univ” swasta buat campus visit dan ya jadinya gw lebih tertarik masuk swasta saat itu.

Ya gw pun udah coba ikut tes segala macem ke beberapa univ dan diterima, malah ada beberapa yang bebas UP, tapi karena satu dan lain hal gw terpaksa harus nunda dulu soal itu…

Waktu pun berjalan, dan gw bener” udah ga sempet mikirin rencana mw kuliah dimana lagi karena udah sibuk pacaran   try out, uprak, pendalaman materi dllnya. Sebenernya gw sempet ikut SNMPTN, tapi karena gw emang awalnya ganiat masuk PTN dan gw sibuk persiapan usbn & un, jadi gw setengah” isinya, dan bener aja. Gw lupa verifikasi nilai raport sampe tenggat waktunya dan ya gitu deh, kaga lolos verifikasi berkas. Setelah UN barulah gw kelabakan karena semua temen” gw udah pada santai” karena mereka tinggal nunggu pengumuman remedial   kelulusan sambil bimbel untuk sbmptn, gw kelabakan karena gw baru inget belom punya tempat kuliah.

Lalu ada salah satu temen gw yang ngajak ikut sbmptn, karena dia juga mw masuk PTN ambil ilpol, awalnya gw masih ga tertarik, awalnya gw mau milih gap year dulu buat mantepin tujuan hidup gw setelah sekolah , sambil nyari pengalaman kerja. Tapi akhirnya setelah dikasih “wejangan” gw daftar juga. Disinilah perjuangan gw dimulai. Gw daftar sekitar pertengahan april, sekitar sebulan sebelom tesnya

Nah, mulai tahun 2016 ( kalo gasalah) SBMPTN dibagi 2 tesnya, PBT (Paper Based Test) / CBT (Computer Based Test). Dari namanya ya kalian uda tau lah bedanya apa, kalo paper masih manual jawabnya bullet”in di kertas, kalo computer ya mirip kaya UNBK. Gw awalnya mau milih CBT karena gw udah nyaman pake computer soalnya sekolah gw ikut UNBK dan tryoutnya juga sering pake computer jadi ya uda kebiasa, tapi karena koutanya abis jadi ya mau gamau milih PBT, btw gw milih:

  1. Industri perjalanan wisata – Universitas Udayana
  2. Pariwisata – Universitas brawijaya
  3. Ilmu adm Negara – USU

Kenapa gw milih udayana? Karena gw pengen kuliah di tempat yang  mendukung jurusan gw, ya siapa sih yang ga tau Bali? Destinasi wisata favorit turis baik domestic ataupun asing. Trus kenapa brawijaya? Alesanya sama kayak udayana ditambah kampus yang ada view gunungya gimana gitu, enak aja pemandanganya.  Kalo pilihan ke 3.. jujur aja itu gw asal milih karena syarat sbmptn adalah salah satu ptn yang kita pilih harus satu prodi dengan domisili kita.

Untitled
Abaikan mukanya, lagi males ngedit

Lanjutanya gw kasih link dibawah ya, soalnya panjang banget ceritanya. Ya ginilah kalo anak pariwisata disuru ngomong, kaga ada abisnya 😀

https://theblazingx.wordpress.com/2018/04/07/sbmptn-2017-ga-ada-yang-mustahil-part-2/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *